Sukses

Wajah Generasi Emas Voli Putri Jabar di PON 2016

Liputan6.com, Bandung - Tim voli putri Jawa Barat sukses menyabet medali emas PON XIX 2016 usai mengalahkan Jawa Timur di final, Rabu (28/9/2016). Tim voli putri Jabar saat ini dianggap sebagai generasi emas mereka selama keikutsertaan di ajang PON.

Amalia Fajrina Nabila, Agustin Wulandhari, Yolla Yuliana, Wahida Muntaza, Wilda Siti Nurfadilah, Putri Andya, dan Tri Retno Mutiara, merupakan pevoli-pevoli putri kemampuan yang tidak usah diragukan lagi. Kekuatan ini pula yang membuat Jabar disegani tim-tim lawan selama PON 2016.  

Pada PON 2012 di Riau, Jabar juga merebut medali emas dengan mengalahkan lawan yang sama di final, Jatim. Ada empat pevoli putri tim Jabar yang mengantarkan meraih medali emas di PON 2012 dan PON 2016, yakni Amalia Fajrina Nabila, Agustin Wulandhari, Yolla Yuliana, serta Komang Bumi Rekta.



Namun, pada PON 2020 di Papua, wajah dan permainan empat pevoli putri itu tidak bisa kita nikmati lagi. Faktor usia menjadi alasan Amalia, Agustin, Yolla, dan Komang tidak lagi ambil bagian di PON Papua 2020.

Meski demikian, pelatih tim voli putri Jabar, Risco Herlambang, mengaku tidak khawatir dengan hal tersebut. Menurut Risco, Jawa Barat dikenal sebagai penghasil pevoli putri potensial. Dia percaya para pengganti keempat pemain itu akan muncul.

"Soal generasi, buat saya Jawa Barat tidak perlu takut, di PON ini saja, tim lain seperti Sulut dan Papua ada pemain dari Jawa Barat. 4 tahun kan cukup lama, walaupun saya prediksi nanti itu PON 2020 pemain paling tua kelahiran 1995, mungkin nanti pengurus lah yang lebih tahu," ujar Risco saat ditemui wartawan.

"Walaupun di tim sekarang ada 8 pemain yang bisa main di PON 2020, tapi itu bukan jaminan. Mungkin tim voli putri Jabar nanti butuh penembak, sebagai pengganti Amalia," katanya.



Risco menuturkan, tim voli putri Jabar yang sekarang adalah miniatur tim  nasional voli putri Indonesia. Dengan lengkapnya posisi di lapangan, Risco meyakini Jabar masih akan menjadi salah satu unggulan untuk merebut medali emas di PON 2020 Papua.

"Di luar tim ini, yang masih muda-muuda ada beberapa yang benar-benar berpotensi. Alhamdulillah, Jawa Barat tidak kekurangan potensi kalau pevoli putri. Kita tunggu saja generasi selanjutnya bagaimana," katanya.