Sukses

3 Alasan Luis Milla Layak Latih Timnas Indonesia

Liputan6.com, Jakarta - Timnas Indonesia menatap babak baru. Ya, Pasukan Garuda tengah mencari nakhoda baru menggantikan Alfred Riedl.

Salah satu nama yang masuk pertimbangan adalah Luis Milla. Prospek kedatangannya cukup menarik. Sebab, Milla memiliki pengalaman segudang di dunia si kulit bundar. Terlebih, dia juga sangat gemar dengan pemain muda.

"Kebetulan fisik dan permainan Indonesia mirip dengan Spanyol, termasuk taktik. Sehingga kami condong mencari ke sana," kata Ketua Umum PSSI Edy Rahmayadi, kepada wartawan.

Dari pernyataan itu, sosok Milla pantas dipertimbangkan menangani Timnas Indonesia. Setidaknya ada tiga alasan mengapa Milla layak ditunjuk.

1 dari 4 halaman

Familier Menangani Tim Muda

Luis Milla membawa Spanyol U-21 menjuarai Piala Eropa 2011. (UEFA)
Setelah memutuskan menjadi pelatih, Milla banyak menangani Timnas Spanyol dalam usia muda. Tercatat, dia pernah dipercaya menjadi nakhoda U-19, U-20, U-21, dan U-23.

Hal ini senjalan dengan rencana PSSI. Sebab, PSSI ingin arsitek selanjutnya memiliki proyeksi panjang. Nantinya, tim-tim junior itu diproyeksikan kembali menjadi andalan tim senior.

Di sinilah keuntungan Milla. Sebab, dia lebih mengerti bakat pemain muda. Apalagi ujian pertamanya adalah membawa Indonesia berjaya pada SEA Games 2017 dan Asian Games 2018 mendatang.

2 dari 4 halaman

Melahirkan Nama-Nama Mapan

Luis Milla menangani Thiago Alcantara di timnas junior Spanyol. (Marca)
Tim junior bukan sekedar pembinaan bagi Milla. Ya, lulusan La Masia ini selalu berusaha mempersembahkan prestasi.

Tidak heran jika Milla sukses membawa Spanyol U-21 menjadi juara Eropa 2011. Pada kesempatan ini, juga dia melahirkan nama-nama yang kini berkibar pada pentas sepak bola dunia, di antaranya David de Gea, Juan Mata, Javi Martinez, hingga Thiago Alcantara.

Poin ini dirasa sangat penting. Sebab, Indonesia dikenal punya talenta muda terbaik di Asia Tenggara. Namun, sampai saat ini belum ada pelatih yang mampu mengolahnya.

3 dari 4 halaman

Pernah Menangani Tim Asia

Luis Milla pernah bekerja di Asia, tepatnya Uni Emirat Arab. (El Progreso)
Milla bisa dibilang mumpuni di berbagai level. Meski mayoritas menghabiskan waktu bersama Spanyol, Milla ternyata pernah menangani tim Asia sekitar empat tahun llalu.

Dia dipercaya menangani klub Uni Emirat Arab Al-Jazira pada Februari 2013. Meski singkat dan tak terlalu mengkilap, pengalaman di Asia bisa jadi nilai plus bagi Milla. Apalagi Indonesia merupakan salah satu negara Asia dengan kecintaan besar terhadap sepak bola.  

Faktanya, Milla merupakan spesialis timnas. Selain membawa Spanyol U-21 juara, dia juga membantu tim U-19 masuk final Piala Eropa 2010. (I. Eka Setiawan)

Artikel Selanjutnya
Winger Timnas Indonesia U-22 Akui Kehilangan Evan Dimas
Artikel Selanjutnya
Saddil Percaya Luis Milla Telah Siapkan Pengganti Evan Dimas