Sukses

Terungkap, Ruang Ganti AC Milan Ada Diskriminasi

Liputan6.com, Firenze - Playmaker Fiorentina, Riccardo Saponara mengungkapkan bahwa dirinya pernah mengalami masa-masa kelam saat membela AC Milan kurun waktu 2013-2015.

Selama dua tahun membela AC Milan, Saponara merasakan dilatih oleh tiga orang yang berbeda, yakni Massimiliano Allegri, Clarence Seedorf, dan Filippo Inzaghi. Selama masa itu, ia harus merasakan kondisi panas di ruang ganti.

"Itu sungguh periode kelam. Kamar gantinya harus berbagi dan banyak masalah. Sebelah sisi untuk pemain Italia dan sebelah lagi untuk pemain asing. Kemudian ada tiga pelatih pula," ucap Saponara seperti dilansir La Repubblica.

"Untungnya ada Giampolo Pazzini yang banyak membantu saya. Ketika saya bergabung dengan La Viola dia mengirimi saya pesan, 'Firenze itu spesial. Kamu akan merasakan hal yang fantastis'. Pazzo memang teman yang baik," ujar Saponara menambahkan.

Saponara akhirnya hengkang ke Fiorentina sebagai pemain pinjaman, setelah sempat bermain bersama Empoli selama dua musim. Ia baru akan menjadi pemain Fiorentina secara permanen pada tahun 2018, dengan nilai transfer 9 juta euro.

Musim ini, Saponara tampil sebagai pemain andalan La Viola bersama Milan Badelj, Federico Chiesa, Federico Bernardeschi, dan Nikola Kalinic. Saponara sejauh ini telah tampil sebanyak 24 kali, menyumbang tiga gol dan dua assist. (Abul Muamar)

Artikel Selanjutnya
Raiola Minta Fans AC Milan Minta Maaf kepada Donnarumma
Artikel Selanjutnya
Gelandang Barcelona Ngebet Pindah ke AC Milan