Sukses

HEADLINE: Juara SEA Games 2017 di Malaysia, Cuma Mimpi?

Liputan6.com, Jakarta - Gong perhelatan olahraga akbar muticabang se-Asia Tenggara, SEA Games 2017 ditabuh, Sabtu (19/8/2017). Di Stadion Nasional Bukit Jalil, Kuala Lumpur, Malaysia, ajang dua tahunan ini akan resmi dibuka Raja Malaysia, Yang Dipertuan Agong Sultan Muhammad V, melalui sebuah opening ceremony yang dijanjikan berlangsung spektakuler.

Sebelum dibuka, sejak 14 Agustus lalu sudah ada beberapa cabang olahraga yang dipertandingkan. Panahan bahkan sudah membagikan medali sejak tiga hari lalu.

Total, akan ada sekitar 8 ribu atlet dan ofisial dari 11 negara yang berpartipasi di ajang yang awalnya bernama South East Asian Peninsula Games ini. Jumlah medali yang diperebutkan pun luar biasa banyak: 405 emas, 405 perak, dan 529 perunggu, dari total 38 cabang.

Kontingen Indonesia sendiri berkekuatan 533 atlet, ditambah 170 pelatih, 55 ofisial, dan 122 peserta mandiri. Tim Merah Putih datang ke Kuala Lumpur dipimpin Chief de Mission Aziz Syamsudin.

Yang dibidik kali ini bukan gelar juara umum. Satuan Pelaksana Program Indonesia Emas (Satlak Prima), lembaga yang paling bertanggung jawab atas prestasi olahraga Indonesia, hanya menargetkan total 55 medali emas. Dengan perolehan ini, Indonesia diproyeksikan bisa menduduki urutan keempat, lebih baik daripada prestasi di SEA Games 2015 Singapura, sebagai posisi kelima.

“Jumlah itu lebih banyak dari perolehan dua tahun sebelumnya, 47 medali emas," kata Aziz.

Target dari Komite Olimpiade Indonesia (KOI) pun setali tiga uang. Saat pengukuhan Kontingen Indonesia di Wisma Kemenpora, Jakarta, awal Agustus lalu, anggota Komite Eksekutif KOI Helen Delima mengatakan target yang mereka bebankan hanya agar posisi Indonesia lebih baik daripada SEA Games Singapura. Hanya saja, KOI meminta Kontingen Garuda bisa membawa pulang 61 emas.

Semua pihak terkesan tak berani mematok target sebagai juara umum. Padahal, rakyat Indonesia terus memimpikan itu.

Mimpi itu tak kurang disuarakan Presiden Joko Widodo. "Kita sebagai negara besar mestinya targetnya seperti itu. Sudah berapa kali kita juara umum? Kalau jadi 11 kali kan jauh lebih baik," demikian tantang Presiden, saat melepas Kontingan Indonesia di Halaman Istana Merdeka, Jakarta, Senin (7/8/2017).

Indonesia memang pernah punya tradisi bagus di ajang SEA Games. Setidaknya, Indonesia masih tercatat sebagai negara yang paling banyak menyabet gelar juara umum SEA Games, yakni 10 kali. Capaian ini jauh meninggalkan rival utama Thailand, yang baru tujuh kali.

Terakhir, Indonesia jadi juara umum SEA Games pada tahun 2011. Ketika itu, ajang ini digelar di Indonesia, Jakarta dan Palembang.

Ketua Satlak Prima, Achmad Sutjipto, menjelaskan target empat besar dan memperbaiki torehan emas dari SEA Games sebelumnya adalah yang paling realistis. Sebab, selain faktor teknis, sisi non teknis juga sangat menentukan. Ini karena negara tuan rumah memiliki hak untuk menentukan cabang-cabang potensial bagi perolehan medali mereka. Mereka bahkan berhak meniadakan cabang yang jadi unggulan negara rival.

Untuk SEA Games tahun ini, misalnya, banyak kebijakan tuan rumah Malaysia yang sangat merugikan kontingen Indonesia. "Potensi perolehan 27 medali kita dipotong tuan rumah. Sebut saja mendayung, kano, balap sepeda, tinju, angkat besi; total ada 10 cabang," Sutjipto menerangkan kepada Liputan6.com.

Pemanah putri Indonesia, Sri Ranti, merayakan suksesnya meraih emas SEA Games cabang panahan nomor compound di National Sports Council, Kuala Lumpur, Rabu (16/8/2017). (Bola.com/Vitalis Yogi Trisna)

Selain itu, secara teknis, persiapan Indonesia menuju SEA Games 2017 juga tak bisa dibilang maksimal. Selain soal pemusatan latihan, peralatan dan tempat latihan yang tak memenuhi standar juga jadi masalah besar. Belum lagi masalah dana. Hal ini pernah dialami tim tinju, yang sempat berlatih selama tujuh bulan tanpa sokongan dana pemerintah.

Padahal, dana sangat dibutuhkan untuk operasional latihan sehari-hari, terutama untuk logistik atlet. “Latihan keras harus juga ditunjang dengan gizi yang cukup. Kalau tidak, semuanya nonsens," ujar Shelly Selowati HS Miranda, Sekjen PP Pertina.

1 dari 3 halaman

Tren Emas yang Melorot

Sekadar catatan, usai menyabet gelar juara umum SEA Games 2011, perolehan medali Indonesia terbilang terus melorot. Di SEA Games 2013 Myanmar, Indonesia menempati posisi keempat dengan rincian medali: 64 emas, 84 perak, dan 110 perunggu. Sedangkan di SEA Games 2015 Singapura, Indonesia menghuni peringkat kelima dengan 47 emas, 61 perak, dan 74 perunggu.

Padahal, Tim Merah Putih pernah jadi momok menakutkan buat negara-negara lain. Bayangkan, dalam periode 1977-1997, dalam 11 SEA Games, Indonesia sembilan kali menggondol gelar juara umum.

Hanya Thailand, yang ketika itu mampu mematahkan dominasi Indonesia pada 1985 dan 1995. Itupun saat Negeri Gajah Putih berlaku sebagai tuan rumah, di Bangkok dan Chiangmai. Dia luar itu, tak ada yang mampu membendung kedigdayaan Indonesia (lihat grafik).

Presiden Jokowi (tengah) foto bersama dengan kontingen Indonesia ke SEA Games XXIX Malaysia di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (7/8/2017). Jokowi berharap Indonesia bisa jadi juara umum.(Liputan6.com/Angga Yuniar)

2 dari 3 halaman

Emas Sepak Bola Bukan Mimpi

Satu isu besar yang selalu mengiringi keikutsertaaan Indonesia di setiap SEA Games adalah medali emas sepak bola. Maklum, terakhir kali Tim Garuda merebut emas adalah di SEA Games Filipina 1991. Artinya, itu sudah lebih dari 25 tahun lalu!

Ketika itu, Sudirman cs. berkalung medali emas di lapangan hijau usai mengalahkan Thailand lewat adu tendangan penalti. Namun, setelah itu, di 13 SEA Games berikutnya, Tim Garuda selalu gagal membuat rakyat Indonesia bersorak-sorai.

Bahkan, pada SEA Games 2011, saat Indonesia menyabet gelar juara umum di tanah sendiri, Timnas juga gagal mempersembahkan emas. Di final, Indonesia dipaksa bertekuk lutut oleh Malaysia, lewat drama adu penalti.

Namun demikian, perlu dicatat bahwa di dua SEA Games terakhir, prestasi Indonesia cukup bagus. Di bawah asuhan pelatih Rahmad Darmawan, timnas yang sudah tampil dengan basis pemain U-23, berhasil menembus final, meski akhirnya hanya mampu meraih perak.

Para pemain Timnas U-22 Indonesia merayakan gol Septian David Maulana saat melawan Filipina pada SEA Games 2017 di Malaysia, (17/8/2017). Timnas U-22 Indonesia menang 3-0. (Bola.com/Vitalis Yogi Trisna)

Sekarang di Kuala Lumpur, peluang itu datang lagi. Memang, jalan pasti akan berat dan berliku. Ini karena Indonesia tergabung di Grup B, bersama dua tim kuat: Thailand dan Vietnam. 

Kedatangan Luis Milla, pelatih asal Spanyol, yang pernah membawa Spanyol menjuarai Piala Eropa U-21, bisa jadi angin segar tersendiri. Di tangan Milla, terbukti permainan Evan Dimas dan kawan-kawan jadi berbeda: kuat dan berkarakter.

Itu mereka buktikan dengan menahan imbang Thailand 1-1 di laga pertama Grup B, Selasa (15/8), lalu sukses menghajar Filipina 3-0, dua hari kemudian.

Perjalanan memang masih panjang, karena masih ada tiga lawan: Timor Leste, Vietnam, dan Kamboja-- sebelum Indonesia bisa mengklaim tempat ke semifinal. Namun, jika melihat tren ini, rasanya tiket semifinal bukan hal mustahil. Tinggal bagaimana Milla mempersiapkan timnya bertarung di semifinal karena kemungkinan lawan yang akan mereka hadapi nanti adalah tuan rumah Malaysia, tim terkuat di Grup A.

Agaknya, untuk menjadi juara umum SEA Games, rakyat Indonesia masih harus berangan-angan. Akan tetapi, menyaksikan Tim Garuda merebut kembali medali emas sepak bola yang lepas selama 25 tahun, jelas bukan mimpi di siang bolong! (kd)

Artikel Selanjutnya
Atlet Malaysia Dedikasikan Gelar Juara SEA Games untuk Publik
Artikel Selanjutnya
Target Timnas Kriket Tercapai di SEA Games, PCI Puas