Sukses

Tarif Sewa SUGBK Naik, Harga Tiket Timnas Mahal?

Liputan6.com, Jakarta - Timnas Indonesia menantang Islandia pada partai persahabatan di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Minggu (14/1/2018).

Laga uji tanding itu akan menjadi mahal karena berbagai faktor. Pertama, harga tiket yang dilepas ke penonton dinilai tinggi.

PSSI menjual tiket ke dalam sebelas kategori. Tribun VVIP memiliki harga yang paling mahal. Kategori tersebut dijual dengan harga Rp 1,5 juta. Adapun, tiket termurah dibanderol Rp 100 ribu untuk tribun atas.

Kedua, partai ini dimainkan di SUGBK pascarenovasi yang memakan waktu lumayan lama. Sejak dipugar pada 2016 lalu, total biaya untuk mempercantik venue ini mencapai Rp 769,69 miliar.

Kali terakhir timnas bertanding di SUGBK terjadi pada Kualifikasi Piala AFC U-23 2015. Kala itu, PSSI menjual tiket termurah seharga Rp 50ribu dan Rp 500 ribu untuk yang termahal.

Direktur Pusat Pengelolaan Komplek Gelora Bung Karno (PPK GBK) Winarto mengakui tarif sewa SUGBK memang mengalami kenaikan. Namun, dia menolak harga yang ditetapkan terlampau mahal.

“Tarif sewa kan ada beberapa kategori, untuk kepentingan tertentu. Pasti memang ada penyesuaian, itu kan tarif 2008. Waktu belum direnovasi dengan fasilitas tidak seperti sekarang. Saat ini jauh lebih bagus, pasti ada penyesuaian tarif. Sudah sekian tahun dan fasilitasnya beda,” ujar Winarto ketika dihubungi Liputan6.com.

1 dari 3 halaman

Tarif Sewa SUGBK

Menpora RI, Imam Nahrawi, mengecek jaring gawang saat meninjau SUGBK di Senayan, Jakarta, Selasa (8/8/2017). (Bola.com/M Iqbal Ichsan)

Winarto enggan membeberkan tarif sewa SUGBK untuk sekali pakai. Dia juga menolak memberi tahu persentase kenaikan tarif sewa SUGBK saat ini dibanding sebelum direnovasi.

“Itu detail sekali. Kalau mau sewa, baru boleh tahu,” ungkap Winarto.

Namun, Winarto beranggapan bahwa tarif sewa SUGBK sudah lebih murah ketimbang venue lain yang memiliki fasilitas serupa. Tarif sewa SUGBK juga berbeda untuk kegiatan olahraga dan kepentingan yang bersifat pribadi atau kelompok.

“Tapi kita selalu memposisikan, itu lebih murah dari kualitas yang setara, yang dikelola oleh pihak lain maupun swasta. Kita selalu ambil di bawahnya. Misalnya, di luar negeri itu Rp 100 juta, kita Rp 70 juta,” ungkap Winarto.

“Ada perbedaan tarif sewa tergantung fungsinya. Kan olahraga kita paling utamakan,” tambahnya

2 dari 3 halaman

Penjelasan PSSI

Sekretaris Jenderal PSSI, Ratu Tisha Destria angkat bicara terkait mahalnya tiket Timnas Indonesia melawan Islandia. Selain karena tarif sewa SUGBK, faktor Islandia sebagai tim level A dan peserta Piala Dunia 2018 menjadi penyebabnya.

"Kami harus tahu yang spesial dari SUGBK ini dengan seluruh fungsi yang ada setelah melalui renovasi dan kualitas stadion yang berkualitas internasional. Tentu butuh komitmen untuk pemeliharaan stadion ini, maka jadi pertimbangan kami untuk tidak bisa melepas di harga (termurah, misalnya) Rp 50 ribu. Ada harga yang harus dibayar dan tentu saja harus ada andil masyarakat untuk sama-sama menjaga stadion ini,” ujar Tisha.

"Dengan level lawan internasional, dengan penggunaan GBK yang jadi venue terbaik saat ini, membuat penyelenggaraan ini memakan biaya tinggi. Semakin tinggi event, lawan dan kualitas penyelenggaraan, maka ada kaitan dengan harga tiket yang dijual,” tutupnya. (Muhammad Adi Yaksa)

Artikel Selanjutnya
Tiket Palsu Masih Beredar pada Laga Indonesia Vs Islandia
Artikel Selanjutnya
Tarif Sewa SUGBK Naik, Harga Tiket Timnas Mahal?